fail

Pembahasan Fail (part 1)

الفاعل

الفاعل هو الأسم المرفوع الذى سبقه فعل مبني للمعلوم أوما في معناه
نحو:

أرسل الله الأنبياء -

يا سليما صدره -

ويدل هذا الأسم على من فعل الفعل أواتصف به

نحو:

- خلق الله السموات والأرض

- ظهر الفساد في البروالبحر

Al-Faa’ilu

Definisi:

Fa’il adalah isim marfu’ yang bentuk fi’il ma’lum atau semisal dengan fi’il ma’lum mendahuluinya. Isim ini menunjukkan siapa orang yang melakukan suatu fi’il atau disifati oleh fi’il tersebut.

Contoh:

  • أرسل الله الأنبياء

Arsalallahu al anbiyaa a

(Allah telah mengutus para nabi)

  • يا سليما صدره

Yaa saliiman shadruhu

(Wahai yang hatinya selamat)

  • خلق الله السموات والأرض

Khalaqollahu assamawaati wal ardhi

(Allah telah menciptakan langit-langit dan bumi)

  • ظهر الفساد في البروالبحر

Zhaharal fasaadu fii albarri wal bahri

(Telah nampak kerusakan di darat dan di laut)

Penjelasan:

Dari definisi fa’il diatas kita dapat menentukan bahwa syarat fail adalah sebagai berikut:

  1. Didahului oleh fiil malum atau yang semisalnya (ما في معناه)

  2. Menunjukkan siapa orang yang melakukan suatu fiil atau orang yang disifati oleh suatu fiil (أواتصف به)

  1. Pembahasan untuk point ke (1)

    Didahului oleh fiil malum

Contoh:

أرسل الله الأنبياء

أرسل adalah fiil malum

الله disebut fail bagi أرسل karena lafadz الله didahului oleh fiil malum. Sedangkan الأنبياء adalah maful bih (objek)

  1. Didahului oleh yang semisal dengan fiil malum (ما في معناه), maka ini perlu perincian. Pada pembahasan ini akan dibahas 3 jenis yang dapat di kategorikan sebagai (ما في معناه)

    1. Mashdar: Isim yang memiliki makna fi’il namun tidak terikat waktu tertentu.

  • Mashdar bisa beramal seperti fiil ketika di sandarkan kepada fail nya.

Contoh:

تأديب الوالد ابنه واجب

Ta’diibul waalidi ibnahu waajibun

Pendidikan ayah/orang tua kepada anaknya adalah wajib

(تأديب) adalah mashdar dan disandarkan kepada (الوالد) sebagai fail nya (fii mahali raf’in), oleh karena itu (ابنه) dibaca nashab (ibnahu) sebagai mafulbih (objek).

Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (تأديب الوالد ابنه) adalah Mubtada dan (واجب) adalah khabarnya.

Contoh lain:

عجبني ضربك زيدا

‘Ajabaniyy dharbuka zaydaan

Pukulanmu terhadap Zaid menakjubkanku

(ضرب) adalah mashdar dan disandarkan kepada (ك) sebagai fail nya (fii mahali raf’in), oleh karena itu (زيدا) dibaca nashab (zaydaan) sebagai mafulbih (objek).Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (عجبني) adalah pasangan Fiil-mafbulbih (-aku- ي) dan (ضربك زيدا) adalah Fail nya.

  • Mashdar bisa beramal seperti fiil ketika dalam keadaan marifah (tertentu)

Contoh:

في البحر الطهور ماءه الحلّ ميتته

Fiil bahri aththahuuru maa uhu al hillu maytatuhu

Didalam laut airnya suci lagi mensucikan dan halal bangkainya.

(الطهور) adalah mashdar dalam keadaan marifat, (ماءه) adalah fail nya (fii mahali raf’in) dimana dhamir (ه) kembali kepada kata (البحر). Kemudian (الحلّ) adalah mashdar dalam keadaan marifat, (ميتته) adalah fail nya (fii mahali raf’in) dimana dhamir (ه) kembali kepada kata (البحر). Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (الطهور ماءه الحلّ ميتته) adalah Mubtada yang diakhirkan dan (في البحر) adalah khabar yang dikedepankan.

2. Isim fail

Isim fail dapat beramal seperti fiil ketika dalam keadaan nakiroh dan dia (اعتمادا) pada:

  • Huruf Istifham

Contoh:

أ ضارب زيد عمرا؟

A dharibun zaiydun amran ?

Apakah zaid akan memukul amr?

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf istifham, (زيد) adalah fail nya (fii mahali raf’in). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Huruf Nafi

Contoh:

ما ضارب زيد عمرا

Ma dharibun zaiydun amran

zaid tidak akan memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf nafi, (زيد) adalah fail nya (fii mahali raf’in). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Huruf Nida

Contoh:

يا طالعا جبلا

Yaa thali’an jabalan

Wahai pendaki gunung

(طالعا) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf nida, Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو). Oleh karena itu (جبلا) dibaca nashab (jabalan) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Hal

Contoh:

جاء زيد راكبا فرسا

Jaa a zaiydun raakiban farasan

Zaid datang dengan mengendarai kuda

(راكبا) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai hal dari shahibul hal (زيد), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (زيد). Oleh karena itu (فرسا) dibaca nashab (farasan) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Khabar

Contoh:

زيد ضارب عمرا

Zaiydun dhaaribun amran

Zaid akan memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai khabar yang mubtadanya adalah (زيد), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (زيد). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Naat

Contoh:

مررت برجل ضارب عمرا

Marartu birajulin dhaaribin amran

Saya berpapasan dengan seorang laki-laki yang ia hendak memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai naat bagi (رجل), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (رجل). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

Isim fail juga dapat beramal seperti yang semisal fi’il malum ketika isim fail tersebut dalam keadaan marifat, tetapi ini sangat jarang.

Contoh:

الواهب الخير

Alwaahibul khayra

Yang maha pemberi kebaikan

(الواهب) adalah isim fail dalam keadaan marifat yang beramal seperti yang semisal fiil malum, Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (الله). Oleh karena itu (الخير) dibaca nashab (khayra) sebagai mafulbih (objek).

3. Shifatul musyabbahah

(صفة المشبهة) dapat beramal seperti yang semisal fiil malum, seperti pada contoh:

محمد حسن وجهه

Muhammadun hasanu wajhuhu

Muhammad adalah dia yang parasnya tampan

(حسن) adalah shifah musyabbahah yang beramal semisal fiil malum, Sedangkan fail nya adalah (وجه). Oleh karena itu (وجه) dibaca marfu. Adapun jika kita irab secara dekat kalimat (محمد) adalah mubtada dan (حسن وجهه) adalah khabar

أحكام الفاعل

للفاعل أحكام, وهي:

  1. وجوب رفعه. مثل:

فازالمجتهد

وقد يجرلفظا:

- بإضافته إلى المصدر, مثل: تأديب الوالد ابنه واجب

- بعد الباء الزائدة, مثل: وكفى بالله شهيدا

- بعد من الزائدة, مثل: ما جاءنا من نذير

- بعد االلام الزائدة, مثل : هيهتا هيهتا لما توعدون

  1. وجوب وقوعه بعد الفعل. مثل:

جاء الحق وزهق الباطل

فان تقدم ما هوفاعل في المعنى كان الفاعل ضميرا مستترا يعود إليه, مثل:

الله يستهزئ بهم

Hukum-hukum mengenai Fail

Hukum-hukum untuk fail ada 7, 2 diantaranya adalah

  1. Wajib Marfu

Contoh:

فازالمجتهد

Faazal mujtahidu

Seorang yang bersungguh-sungguh telah sukses

Namun terkadang di marfu-kan secara lafadz ketika

1. Di idhafatkan kepada mashdar

Contoh:

تأديب الوالد ابنه واجب

Ta’diibul waalidi ibnahu waajibun

Pendidikan ayah/orang tua kepada anaknya adalah wajib

2. Setelah (ب) ba zaidah

Contoh:

وكفى بالله شهيدا

Wa kafaa billahi syahidaa

Dan cukuplah Allah sebagai saksi

(الله) adalah fail walaupun di baca majrur dari fiil (كفى)

3. Setelah (من) min zaidah

Contoh:

ما جاءنا من نذير

Maa jaa a naa min nadzirin

Tidak ada seorang pun pemberi peringatan

(نذير) adalah fail walaupun di baca majrur dari fiil (جاء)

4. Setelah (ل) lam zaidah

Contoh:

هيهتا هيهتا لما توعدون

Hayhata hayhata limaa tuu’aduuna

Mustahil-mustahil apa apa yang telah dijanjikan

(ما) adalah fail walaupun dalam mahal jar (majrur) dari fiil هيهتا) (هيهتا yang merupakan isim fail, Isim fail adalah isim yang memiliki arti seperti fiil, (هيهتا) dalam contoh di atas bermakna jauh/mustahil (بعد)

  1. Keberadaan/posisinya wajib setelah fiil

Contoh:

جاء الحق وزهق الباطل

Jaa al haqqu wa zahaqol baathilu

Kebenaran telah datang dan kebathilan telah sirna

Jika fail mendahului fiilnya maka itu tidaklah disebut sebagai fail namun ia disebut fail secara makna saja atau biasa dikenal sebagai mubtada, adapun fail yang sebenarnya adalah dhamir mustatir yang taqdirnya kembali kepada fail secara makna tersebut.

Contoh:

الله يستهزئ بهم

Allahu yastahziu bihim

Allah mengolok-olok merek

Adapun hukum-hukum fail yang ke-3 hingga ke-7 akan dilanjutkan pada kesempatan yang akan datang, InsyaaAllah

Deni Setiawan
-Al-faqiir ilaa afwi robbih-

anak-anak-afghanistan-menghafal-quran

Cara Mengajarkan Anak Menghafal Al Qur’an Sejak Dini

Cara Mengajarkan Anak Menghafal Al Qur’an Sejak Dini

1. Bayi (0-2 tahun)
-Bacakan Al Qur’an dari surat Al fatihah
-Tiap hari 4 kali waktu (pagi, siang, sore, malam)
-Tiap 1 waktu satu surat diulang 3x
-Setelah hari ke-5 ganti surat An Naas dengan metode yang sama
-Tiap 1 waktu surat yg lain-lain diulang 1×2

2. Diatas 2 tahun
-Metode sama denga teknik pengajaran bayi. Jika kemampuan mengucapkan kurang, maka tambah waktu menghafalnya, mis dari 5 hari menjadi 7 hari
-Sering dengarkan murattal

3. Diatas 4 tahun
-Mulai atur konsentrasi dan waktu untuk menghafal serius
-Ajari muraja’ah sendiri
-Ajari menghafal sendiri
-Selalu dimotivasi supaya semagat selalu terjaga
-Waktumenghafal 3-4x perhari

Ya Allah jadikan kami dan keluarga kami sebagai hambaMu yang mencintai Al-Qur’an. Jadikan anak keturunan kami sebagai generasi Qur’ani, penghafal dan pengamal Al-Qur’an. Jadikan Al-Qur’an sebagai syafaat di hari Akhir nanti. Aamiin Allaahumma Aamiin

*disimpen dulu, biar gampang nyarinya nanti (jika diperlukan)

Wiping debts away.

Penghalang Terbesar Bagi Seseorang Dari Kemaksiatan?

Hendaknya kita senantiasa ingat sebesar-besar penghalang dari kemaksiatan. Para ulama telah bersepakat, sebesar-besar penghalang seseorang dari kemaksiatan adalah dengan mengetahui bahwa Allah azza wa jalla mengawasi kita semua.

Pada saat jiwa kita membisikkan kepada diri ini untuk berbuat maksiat dan dosa, maka ingatlah bahwa Allah azza wa jalla sedang melihat dan mengawasi kita.

Sesungguhnya di antara nama-nama Allah azza wa jalla adalah Al-Bashir, dan maknanya sebagaimana yang dikatakan oleh Syaikh Abdurrazzaq Al-‘Abbad Al-Badr -hafizhahumallah-:

“Yang maha melihat segala sesuatu, mengawasi segala hal sekecil dan serumit apa pun, Ia mampu melihat semut hitam yang berjalan di atas batu yang hitam pekat di tengah malam yang gelap gulita. Ia melihat perjalan sari-sari makanan pada bagian tubuh masing-masing. Yang mampu melihat peredaran darah pada saluran-salurannya, Yang maha melihat apa yang ada dibawah bumi yang ketujuh dan apa yang ada diatas langit yang ketujuh. Allah azza wa jalla mengetahui gerakan mata, sebagaimana ia mengetahui mata-mata yang berkhianat… dan nama yang agung tersebut memiliki konsekuensi (dari seorang hamba), yaitu berupa sikap merendahkan diri, tunduk, senantiasa merasa diawasi, serta sifat ihsan di dalam beribadah, dan menjauhi segala bentuk dosa dan maksiat.

Ibnu Rajab Al-Hanbali rahimahullah berkata: “Pada Suatu malam ada seorang laki-laki yang mengajak seorang wanita (untuk berbuat zina) di tanah lapang, maka perempuan tersebut menolaknya. Lalu laki-laki tersebut berkata kepada si wanita:

“Tidak ada yang melihat kita kecuali bintang-bintang (dilangit)”

Maka perempuan tersebut berkata: “Lantas dimanakah Dzat yang memberikan cahaya pada bintang-bintang tersebut?”
Yakni: Bukankah Ia (Allah) melihat kita? Allah azza wa jalla berfirman:

أَلَمْ يَعْلَمْ بِأَنَّ اللَّهَ يَرَى
Tidaklah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya? Surat Al-‘Alaq (96) ayat 14

Cukuplah hal itu sebagai penghalang (dari dosa dan maksiat).

(Fiqh Asma’ullah Al-Husna, hlm. 156-160)
Inilah penghalang terbesar dari kemaksiatan. Oleh karena itu, sangatlah banyak di dalam Al-Quran ayat-ayat yang diakhiri dengan kata:

وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُون
Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan

إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ
sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan

بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ
Allah maha Melihat segala apa yang kamu kerjakan

وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِمَا تَعْمَلُون
Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan

إِنَّ اللَّهَ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ
Sesungguhnya Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya

Maka setiap kali seorang mengingatkan jiwanya dengan ayat-ayat tersebut, ia akan mampu untuk menahan dan mencegah dirinya dari perbuatan maksiat.

من كان بالله أعرف كان له أخوف
Siapa yang lebih mengenal Allah, maka pasti ia lebih merasa takut kepada-Nya.

Sebagaimana hal tersebut dikatakan oleh para ahli ilmu rahimahumullah.

Referensi : “Kaifa taghudhdhu basharaka?” pada point: Mengetahui dan meyakini bahwa Allah azza wa jalla Maha Melihat.

Deni Setiawan
-Al-faqiir ilaa afwi robbih-

Nasihat pada hakikatnya adalah ditujukan untuk pemberi nasihat itu sendiri.

deni uhibbukuma

Surat cinta yang sampai secara makna, tersembunyi secara fisik

Bismillah…

Pulang dari kampus dan sesampainya di kamar kosan, akhirnya saya bingung dengan barang bawaan sendiri, yaitu buku-buku baru dari tempat percetakan (sebagian buku kuliah dan sebagian buku-buku suplemen riset tentang CO2 Injection dan Reservoir modelling yang sedang ditekuni dari sekarang -insyaaAllah-)

walhasil, saya harus menata kembali buku-buku yang sudah ada sehingga kawan baru ini punya tempat yang layak sebagaimana teman-teman lamanya. Singkat cerita, tiba-tiba tangan saya tertuju pada kitab Syarah Jurumiyyah karya syaikh Muhammad bin shalih al ‘utsaimin. Kitab pertama yang pernah saya miliki seumur hidup yang berbahasa arab. Kondisinya masih bagus, mulus, bersih, dan paling terawat dibanding kitab-kitab yang lain. (rasanya sayang dicoret-coret kecuali pake pensil saja)

Sambil bingung, dimana tempat yang tepat untuk nyimpen kitab ini karena buku-buku baru harus disimpan di tempat yang mudah terlihat (supaya giat membaca) namun ternyataaaaa ada sesuatu di bagian belakang kitab ini, seperti secarik surat, surat dengan template yang sedikit unyu.

IMG_20150302_180318[1]

IMG_20150302_180308[1]

IMG_20150302_180334[1]

Oke, sampai disini dulu… wow ini surat untuk siapa ya? For A Special Friend ?? who ? who?

“Day after day, in so many ways, you show how much you care. Your Kindness, are deeply appreciated”

Saya pun mencoba mengingat-ingat sekuat yang saya bisa, pikiran saya pun berusaha keras. Yang ada hanya pertanyaan? ini surat siapa? darimana? siapa yang nulis? saya kah gitu yang nulis? tapi kapan ya? atau ada orang yang sengaja nyelipin di buku ini? tapi buku ini belum pernah berkeliling jauh dari pemilik aslinya.

Karena penasaran dan sedikit deg deg-an karena saya benar-benar lupa tentang secarik surat itu, saya yang berbuat atau orang iseng yang berbuat.

IMG_20150302_180417[1]

Saya langsung “tersentak” !!
Tulisan siapa ini? Sumpah jelek banget !!

*membaca *membaca *mengingat-ingat *membaca sampai selesai…..
*hati mulai tersentak dalam dalam dalam dan semakin dalam (bukan karena tulisannya jelek)

oke, Alhamdulillah setelah membaca itu, detik itu juga kehidupan saya langsung berubah. Sudahlah ~~ Ada sesuatu yang begitu dalam yang sulit di ceritakan oleh seorang anak Laki-Laki (yang paling tua di sebuah keluarga)….

Seketika itu pulaaa, Whatsapp saya pun berdering…
oh ternyata dari ibu saya….

“Den, pulsa simpati nya mau di isi yang berapa?”

tangan saya pun cuma bisa membalas seadanya dan sesingkat mungkin di tambah *emoticon senyum

Ibu saya tak tau apa yang barusan anaknya baru saja baca.
-selesai-

Isinya suratnya saya tulis ulang dibawah ini (tanpa perubahan sedikitpun)

NB: Sampai sekarang saya masih lupa kapan itu ditulis, yang jelas sekitar 3-3,5 tahun yang lalu entah dimana, dalam rangka apa dan untuk tujuan apa.

(hanya menjadi rahasia pribadi -itu juga kalo inget-)

———————-

Assalamualaykum warrahmatullahi wabarakatuh

Untuk Papah dan Mamah dirumah….

Maaf jika aku punya salah sama papah dan Mamah. Dari kecil sampai saat ini (kuliah). Semoga Aku bisa jadi anak yang shaleh dan berbakti kepada kalian. Semoga nanti kita sekeluarga bisa pergi haji bareng. Adik-adikku nanti biarlah aku yang membiayai sekolah dan hidupnya.

Aku cinta kepada kalian karena Allah. Semoga Allah membimbing kalian dengan Aqidah yang benar dan selalu mengikuti sunnah-sunnah Rasulullah. Karena tidak ada orang yang aku lebih cintai setelah Allah dan Rasul-Nya kecuali kalian berdua saja.

Semoga nanti diakhirat nanti kita bisa dipertemukan di syurga Allah Subhanahu wata’ala

Allahumaghfirli waliwalidayya….

-selesai mengutip-

InsyaaAlah secara makna akan terus menerus tersampaikan, walaupun secara fisik suratnya tidak perlu untuk disampaikan.

Deni Setiawan
Bandung, 11 jumadal ula 1436 H

man sara ala daribi

Fokus pada cita-cita utama

Hammam bin al-Haris berdoa, “Ya Allah, cukupkanlah diriku dengan sedikit tidur dan anugerahkan kepadaku bangun malam dalam ketaatan.” (Sifatus Shafwah, 3:22)

Ibnu Aqil al-Hanbali mengisahkan perjalanannya menuntut ilmu dan fokus terhadap apa yang ia cita-citakan sehingga ia menjadi seorang ulama yang terpandang. Beliau mengatakan, “Tidak halal bagiku untuk menyia-nyiakan sesaat saja dari umurku, tatkala lisanku telah membaca dan berdiskusi, mataku lelah membaca, maka aku menggunakan pikiranku dalam keadaan beristirahat dan berbaring. Sehingga aku berdiri dalam keadaan ide-ide yang banyak dalam benakku lalu, aku tuangkan ide tersebut dalam tulisan. Aku dapati kesungguhanku dalam belajar lebih kuat saat aku berusia 80 tahun dibanding waktu aku berumur 20 tahun.” (al-Muntadzim fi Tarikhil Umam, juz: 9)

Terlalu banyak kisah kisah para ‘ulama yang bisa kita jadikan teladan. Bagaimana semangat dan fokus pada cita-cita dan tujuan mereka. #ntms

Satu per satu target-target pribadi mulai tercapai dan semoga cita-citaku kedepan bisa tercapai atas bimbingan dan karunia Allah azza wa jalla, karena hanya Dia lah yang mengetahui yang terbaik bagiku. Pada akhirnya tujuan akhir kita adalah pulang kekampung halaman yang hakiki. Kampung halaman yang kekal abadi :'( semoga Dunia yang fana ini tidak memalingkan kepada tujuan yang paling esensial dan paling utama.

Typing ‘Sall Allāhu ʿalay-hi wa-sallam’ in MS Word and MS Office Documents

Sekaleng Ilmu:

TYPING ‘SALL ALLĀHU ʿALAY-HI WA-SALLAM’ IN MS WORD AND MS OFFICE DOCUMENTS

yang kaya gini nih bermanfaat banget :saved

Originally posted on Me, Science and Life!!:

), but when the name is being written in MSWord or Outlook, they face with challenge of writing the phrase in Arabic font. As you can see, it’s not easy to type the phrase in Arabic, especially when you are working on an English keyboard. To overcome this challenge, it became a commonly accepted practice among Muslims to write the English translation of ‘صلى الله عليه وسلم, that is ‘May Allah honor him and grant him peace’.

in MS Word or any MS office Document:

View original

bisa baca

Sebaik-baik manusia adalah yang menahan mulutnya

khairunnaasi man kaffa fakkahu wa fakka kaffahu
wa syarrunnaasi man fakka fakkahu wa kaffa kaffahu

fakam min fakkati kaffin kaffat fukuukahum
wa kam min kaffati fakkin fakkat kufuufahum

fakuffuu fukuukakum wa fukkuu kufuufakum

“Sebaik-baik manusia adalah yang menahan mulutnya dan mengulurkan tangannya dan sejelek-jelek manusia adalah yang membiarkan mulutnya dan menahan tangannya

Maka betapa banyak orang yang senang mengulurkan tangannya juga menahan mulutnya dan betapa banyak orang yang menahan mulutnya juga mengulurkan tangannya

Maka tahanlah mulut-mulut kalian dan ulurkanlah tangan-tangan kalian”
Quote bahasa arab yang menurut saya unik banget bacanya, bahasa arab itu memang indah-indah susah gimana gitu….