الفاعل

الفاعل هو الأسم المرفوع الذى سبقه فعل مبني للمعلوم أوما في معناه
نحو:

أرسل الله الأنبياء –

يا سليما صدره –

ويدل هذا الأسم على من فعل الفعل أواتصف به

نحو:

– خلق الله السموات والأرض

– ظهر الفساد في البروالبحر

Al-Faa’ilu

Definisi:

Fa’il adalah isim marfu’ yang bentuk fi’il ma’lum atau semisal dengan fi’il ma’lum mendahuluinya. Isim ini menunjukkan siapa orang yang melakukan suatu fi’il atau disifati oleh fi’il tersebut.

Contoh:

  • أرسل الله الأنبياء

Arsalallahu al anbiyaa a

(Allah telah mengutus para nabi)

  • يا سليما صدره

Yaa saliiman shadruhu

(Wahai yang hatinya selamat)

  • خلق الله السموات والأرض

Khalaqollahu assamawaati wal ardhi

(Allah telah menciptakan langit-langit dan bumi)

  • ظهر الفساد في البروالبحر

Zhaharal fasaadu fii albarri wal bahri

(Telah nampak kerusakan di darat dan di laut)

Penjelasan:

Dari definisi fa’il diatas kita dapat menentukan bahwa syarat fail adalah sebagai berikut:

  1. Didahului oleh fiil malum atau yang semisalnya (ما في معناه)

  2. Menunjukkan siapa orang yang melakukan suatu fiil atau orang yang disifati oleh suatu fiil (أواتصف به)

  1. Pembahasan untuk point ke (1)

    Didahului oleh fiil malum

Contoh:

أرسل الله الأنبياء

أرسل adalah fiil malum

الله disebut fail bagi أرسل karena lafadz الله didahului oleh fiil malum. Sedangkan الأنبياء adalah maful bih (objek)

  1. Didahului oleh yang semisal dengan fiil malum (ما في معناه), maka ini perlu perincian. Pada pembahasan ini akan dibahas 3 jenis yang dapat di kategorikan sebagai (ما في معناه)

    1. Mashdar: Isim yang memiliki makna fi’il namun tidak terikat waktu tertentu.

  • Mashdar bisa beramal seperti fiil ketika di sandarkan kepada fail nya.

Contoh:

تأديب الوالد ابنه واجب

Ta’diibul waalidi ibnahu waajibun

Pendidikan ayah/orang tua kepada anaknya adalah wajib

(تأديب) adalah mashdar dan disandarkan kepada (الوالد) sebagai fail nya (fii mahali raf’in), oleh karena itu (ابنه) dibaca nashab (ibnahu) sebagai mafulbih (objek).

Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (تأديب الوالد ابنه) adalah Mubtada dan (واجب) adalah khabarnya.

Contoh lain:

عجبني ضربك زيدا

‘Ajabaniyy dharbuka zaydaan

Pukulanmu terhadap Zaid menakjubkanku

(ضرب) adalah mashdar dan disandarkan kepada (ك) sebagai fail nya (fii mahali raf’in), oleh karena itu (زيدا) dibaca nashab (zaydaan) sebagai mafulbih (objek).Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (عجبني) adalah pasangan Fiil-mafbulbih (-aku- ي) dan (ضربك زيدا) adalah Fail nya.

  • Mashdar bisa beramal seperti fiil ketika dalam keadaan marifah (tertentu)

Contoh:

في البحر الطهور ماءه الحلّ ميتته

Fiil bahri aththahuuru maa uhu al hillu maytatuhu

Didalam laut airnya suci lagi mensucikan dan halal bangkainya.

(الطهور) adalah mashdar dalam keadaan marifat, (ماءه) adalah fail nya (fii mahali raf’in) dimana dhamir (ه) kembali kepada kata (البحر). Kemudian (الحلّ) adalah mashdar dalam keadaan marifat, (ميتته) adalah fail nya (fii mahali raf’in) dimana dhamir (ه) kembali kepada kata (البحر). Adapun jika kita irab secara dekat maka kalimat (الطهور ماءه الحلّ ميتته) adalah Mubtada yang diakhirkan dan (في البحر) adalah khabar yang dikedepankan.

2. Isim fail

Isim fail dapat beramal seperti fiil ketika dalam keadaan nakiroh dan dia (اعتمادا) pada:

  • Huruf Istifham

Contoh:

أ ضارب زيد عمرا؟

A dharibun zaiydun amran ?

Apakah zaid akan memukul amr?

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf istifham, (زيد) adalah fail nya (fii mahali raf’in). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Huruf Nafi

Contoh:

ما ضارب زيد عمرا

Ma dharibun zaiydun amran

zaid tidak akan memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf nafi, (زيد) adalah fail nya (fii mahali raf’in). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Huruf Nida

Contoh:

يا طالعا جبلا

Yaa thali’an jabalan

Wahai pendaki gunung

(طالعا) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh yang sebelumnya terdapat huruf nida, Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو). Oleh karena itu (جبلا) dibaca nashab (jabalan) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Hal

Contoh:

جاء زيد راكبا فرسا

Jaa a zaiydun raakiban farasan

Zaid datang dengan mengendarai kuda

(راكبا) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai hal dari shahibul hal (زيد), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (زيد). Oleh karena itu (فرسا) dibaca nashab (farasan) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Khabar

Contoh:

زيد ضارب عمرا

Zaiydun dhaaribun amran

Zaid akan memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai khabar yang mubtadanya adalah (زيد), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (زيد). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

  • Sebagai Naat

Contoh:

مررت برجل ضارب عمرا

Marartu birajulin dhaaribin amran

Saya berpapasan dengan seorang laki-laki yang ia hendak memukul amr

(ضارب) adalah isim fail dalam keadaan nakiroh sebagai naat bagi (رجل), Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (رجل). Oleh karena itu (عمرا) dibaca nashab (amran) sebagai mafulbih (objek).

Isim fail juga dapat beramal seperti yang semisal fi’il malum ketika isim fail tersebut dalam keadaan marifat, tetapi ini sangat jarang.

Contoh:

الواهب الخير

Alwaahibul khayra

Yang maha pemberi kebaikan

(الواهب) adalah isim fail dalam keadaan marifat yang beramal seperti yang semisal fiil malum, Sedangkan fail nya adalah dhamir mustatir taqdirnya (هو) kembali kepada (الله). Oleh karena itu (الخير) dibaca nashab (khayra) sebagai mafulbih (objek).

3. Shifatul musyabbahah

(صفة المشبهة) dapat beramal seperti yang semisal fiil malum, seperti pada contoh:

محمد حسن وجهه

Muhammadun hasanu wajhuhu

Muhammad adalah dia yang parasnya tampan

(حسن) adalah shifah musyabbahah yang beramal semisal fiil malum, Sedangkan fail nya adalah (وجه). Oleh karena itu (وجه) dibaca marfu. Adapun jika kita irab secara dekat kalimat (محمد) adalah mubtada dan (حسن وجهه) adalah khabar

أحكام الفاعل

للفاعل أحكام, وهي:

  1. وجوب رفعه. مثل:

فازالمجتهد

وقد يجرلفظا:

– بإضافته إلى المصدر, مثل: تأديب الوالد ابنه واجب

– بعد الباء الزائدة, مثل: وكفى بالله شهيدا

– بعد من الزائدة, مثل: ما جاءنا من نذير

– بعد االلام الزائدة, مثل : هيهتا هيهتا لما توعدون

  1. وجوب وقوعه بعد الفعل. مثل:

جاء الحق وزهق الباطل

فان تقدم ما هوفاعل في المعنى كان الفاعل ضميرا مستترا يعود إليه, مثل:

الله يستهزئ بهم

Hukum-hukum mengenai Fail

Hukum-hukum untuk fail ada 7, 2 diantaranya adalah

  1. Wajib Marfu

Contoh:

فازالمجتهد

Faazal mujtahidu

Seorang yang bersungguh-sungguh telah sukses

Namun terkadang di marfu-kan secara lafadz ketika

1. Di idhafatkan kepada mashdar

Contoh:

تأديب الوالد ابنه واجب

Ta’diibul waalidi ibnahu waajibun

Pendidikan ayah/orang tua kepada anaknya adalah wajib

2. Setelah (ب) ba zaidah

Contoh:

وكفى بالله شهيدا

Wa kafaa billahi syahidaa

Dan cukuplah Allah sebagai saksi

(الله) adalah fail walaupun di baca majrur dari fiil (كفى)

3. Setelah (من) min zaidah

Contoh:

ما جاءنا من نذير

Maa jaa a naa min nadzirin

Tidak ada seorang pun pemberi peringatan

(نذير) adalah fail walaupun di baca majrur dari fiil (جاء)

4. Setelah (ل) lam zaidah

Contoh:

هيهتا هيهتا لما توعدون

Hayhata hayhata limaa tuu’aduuna

Mustahil-mustahil apa apa yang telah dijanjikan

(ما) adalah fail walaupun dalam mahal jar (majrur) dari fiil هيهتا) (هيهتا yang merupakan isim fail, Isim fail adalah isim yang memiliki arti seperti fiil, (هيهتا) dalam contoh di atas bermakna jauh/mustahil (بعد)

  1. Keberadaan/posisinya wajib setelah fiil

Contoh:

جاء الحق وزهق الباطل

Jaa al haqqu wa zahaqol baathilu

Kebenaran telah datang dan kebathilan telah sirna

Jika fail mendahului fiilnya maka itu tidaklah disebut sebagai fail namun ia disebut fail secara makna saja atau biasa dikenal sebagai mubtada, adapun fail yang sebenarnya adalah dhamir mustatir yang taqdirnya kembali kepada fail secara makna tersebut.

Contoh:

الله يستهزئ بهم

Allahu yastahziu bihim

Allah mengolok-olok merek

Adapun hukum-hukum fail yang ke-3 hingga ke-7 akan dilanjutkan pada kesempatan yang akan datang, InsyaaAllah

Deni Setiawan
-Al-faqiir ilaa afwi robbih-